Facebook Twitter
langapi.com

Mesir Menakjubkan – Lebih Dari Sekedar Keajaiban Purbakala

Diposting di Januari 25, 2022 oleh William Anderson

Mesir adalah salah satu tujuan paling menarik di peta wisata dunia. Negara yang luar biasa ini saat ini adalah tempat liburan favorit bagi banyak orang, seperti halnya pada zaman Yunani dan Romawi kuno. Orang -orang Yunani yang dibudidayakan secara menyeluruh, khususnya, terpesona oleh peradaban yang mendahului mereka setidaknya selama 2000 tahun. Undian terbesar terus menjadi kelimpahan yang luar biasa dari harta sejarah-kuil, piramida, dan museum-termasuk di satu negara ini. Tetapi tujuan menawarkan lebih dari sekadar keajaiban zaman kuno. Kunjungan Anda ke Mesir dapat dibulatkan dengan pelayaran di Sungai Nil dan liburan pantai di Laut Merah Top Totch dan Hotels Sinai.

Adalah fakta yang aneh bahwa mayoritas monumen Firaun berhubungan dengan keberangkatan. Meskipun orang -orang modern dapat melihat ini sebagai keasyikan yang tidak sehat dengan kematian, beberapa cendekiawan melihatnya sebagai tanda cinta besar Mesir awal untuk hidup dan keinginan untuk keberadaan yang berkelanjutan. Piramida adalah evolusi maksimum dalam tradisi mempersiapkan makam rumit untuk almarhum. Piramida adalah tempat peristirahatan terakhir, dari mana Firaun menikmati akhirat. Yang paling terkenal dari bangunan ini adalah piramida Giza, dibangun pada dinasti ke-4 (2575-2465 SM), begitu kekuatan raja-raja kuno itu berada di puncaknya.

Agama adalah alasan lain untuk monumen indah Mesir kuno. Para dewa yang ditemukan layak untuk disembah benar -benar beragam. Dan banyak, banyak kuil yang dibangun untuk menghormati para dewa ini. Kuil -kuil untuk para dewa yang paling bergengsi sangat rumit dan dikelola oleh para imam besar. Bangunan bantu menampung perpustakaan, lumbung, dan apa yang hari ini dapat dianggap sebagai laboratorium penelitian untuk para astronom, ahli biologi, dan ilmuwan lainnya. Sebagian besar dewa terhubung dengan hewan tertentu dan kepada siapa kekuatan khusus dikaitkan. Beberapa dewa datang dan pergi, tetapi Dewa Matahari adalah yang paling abadi. Disarankan bahwa desain piramida memiliki hubungan dengan praktik kultus matahari. Firaun dianggap sebagai Tuhan yang hidup.

Mesir sekarang adalah negara modern yang bersemangat yang membawa beban sejarah 5.000 tahun. Persis seperti pada zaman kuno, Sungai Nil menopang bangsa dan hingga 95% dari populasi berada di dekat sungai. Sisa negara itu adalah gurun yang terpencil, dikurangi hanya oleh beberapa oasis yang terisolasi dan strip sempit yang dihuni di seluruh Laut Merah Afrika dan garis pantai Mediterania.

Menurut kementerian pariwisata, Mesir untuk pengunjung paling baik dipandang sebagai enam situs wisata super. Ini mencakup tujuan paling populer dan tidak termasuk lokasi di luar jalur. Enam situs super berlabuh: Kairo, Alexandria, Luxor, Aswan, Hurghada di Laut Merah dan Sharm El Sheikh di Sinai. Kecuali untuk Luxor, tidak ada salah satu dari tujuan itu sepenuhnya bergantung pada monumen sejarah untuk menarik pengunjung. Tur Mesir dan Liburan sangat dibayarkan secara kompetitif relatif terhadap tujuan lain.

Kairo adalah kota besar, luas dan kacau. Ini memiliki semua fasilitas kota modern dan merupakan pintu gerbang biasa bagi pengunjung ke Mesir. Kairo adalah kota muda yang relatif terhadap Heliopolis di dekatnya, Giza dan Memphis yang terkait dengan Firaun. Kota ini dimulai sebagai pos perdagangan Romawi bernama Babel- di wilayah yang sekarang disebut Koptik Kairo. Daerah itu merupakan pemukiman dari beberapa komunitas Kristen pertama di dunia. Lokal yang didominasi Kristen ini memiliki sebuah museum yang merupakan gudang karya seni spiritual, manuskrip, lukisan dan tembikar.

Tapi penjajah Arab yang tiba di abad ke -7 yang dikatakan telah mendirikan kota. Mereka menetap di utara wilayah yang dikenal sebagai Kairo Tua. Distrik Abad Pertengahan Kairo Islam padat penuh dengan orang -orang dan banyak masjid dan kuil. Di situlah banyak yang masih melewati bulan Ramadhan untuk makan dan menghabiskan malam setelah beberapa hari cepat. Giza di Tepi Barat Niles adalah tempat Anda menemukan piramida besar. Monumen -monumen yang benar -benar luar biasa ini adalah di antara tujuh keajaiban dunia kuno. Anda akan menghargai pencapaian pembangun bangunan -bangunan itu ketika Anda merenungkan fakta bahwa sebelum abad ke -19 mereka adalah bangunan terbesar di dunia.

Pengunjung ke Kairo akan dengan mudah menyelipkan kunjungan untuk menemukan museum, masjid, dan monumen seperti piramida dan sphinx. Untuk memperingati kunjungan Anda ke kota yang tak terlupakan ini, lihat Bazaar Khan El-Khalili. Berbagai macam suvenir yang tersedia di sini termasuk perhiasan, perak, kuningan dan copperware, karpet, parfum, ukiran puisi dan soapstone. Anda juga akan menemukan reproduksi barang antik, yang Anda sarankan untuk membeli alih -alih apa pun yang disajikan sebagai yang pertama. "Asli" seperti itu sering kali palsu, dan dalam kasus apa pun ilegal untuk mengekspor artikel yang sebenarnya.

Alexandria, monumen Alexander the Great, terletak 180 km di barat laut Kairo. Kota ini memiliki amarah Mediterania dan dibandingkan dengan rumah tangga Kairo memiliki iklim yang lebih dingin dan lebih menyenangkan. Museum Yunani-Romawi berada di dalam Alexandria tengah dan memiliki artefak dipajang dari periode 300 SM hingga 300 M. Pemandangan lain di wilayah ini termasuk Amphitheatre Romawi, Museum Perhiasan Kerajaan dan katakombe Zaman Romawi dari Kom El-Shukafa.

Pulau Pharos, dekat pelabuhan adalah situs Mercusuar Besar, salah satu dari tujuh keajaiban dunia kuno. Sekarang, apa yang tersisa di situs web adalah benteng abad ke -15. Setelah merendam diri Anda di zaman kuno, dimungkinkan untuk berenang di beberapa resor pantai dalam jarak 20 kilometer di sebelah barat kota. Di resor Marsa Matruh, 230 km lebih jauh, Anda akan menemukan beberapa pantai yang sangat baik dan kesempatan untuk menyelam terumbu. Tempat ini langsung dari Alexandria di sepanjang pantai adalah bagian dari Med Mesir. Ini masih relatif belum berkembang meskipun panjang pantai pasir putih dan perairan pirus.

Jika minat utama Anda adalah Mesir kuno, ingatlah bahwa sekitar 80 persen barang antik Mesir berada di daerah Luxor. Kota ini berada di situs web Kota Kuno Thebes dan bersama -sama dengan daerah -daerah sekitarnya membawa harta zaman kuno yang luar biasa seperti istana, kuil, dan makam kerajaan. Para bangsawan dari masa -masa ini mencolok di akhirat mereka pada apa yang sekarang dikenal sebagai lembah para raja, lembah ratu dan makam para bangsawan. Makam berisi harta karun yang telah dijarah selama berabad -abad. Beberapa makam yang lebih terkenal adalah anak laki -laki Raja Tutankhamen dan Ratu Nefertari.

Di tepi timur Sungai Nil Anda menemukan Kuil Luxor dan Kuil Karnak, dikemas dengan obelisk, mural dinding dan patung -patung dengan kepala para dewa. Jika Anda bermalam di sini, nikmati pertunjukan suara-dan-cahaya hari di Kuil Karnak. Kuil -kuil di pantai barat adalah kuil ratu hatshepsut dan ramesseum, sebuah bangunan masif yang dulunya besar yang saat ini sebagian besar reruntuhan. Anda ingin menghabiskan setidaknya dua hari di sini untuk perjalanan Anda bermanfaat. Anda juga disarankan untuk menyewa panduan yang akan menjelaskan konteks historis dari setiap artefak atau monumen. Mulailah lebih awal setiap hari sebelum pelancong sehari, diterbangkan dari Kairo tiba untuk membuat Anda keluar.

Aswan, sebuah kota yang indah di Nil terletak 680 kilometer di selatan Kairo, di daerah yang sudah lama disebut Mesir Bawah. Meskipun tidak sebanyak di tempat lain, ada kuil dan makam di dua pulau di pulau Nile-Elephantine dan Kitcheners. Anda bisa sampai ke pulau -pulau dengan berlayar di Felucca. Museum Nubia merayakan sejarah dan budaya rakyat Nubia. Aswan juga penting dalam sejarah orang-orang Kristen Koptik dan reruntuhan biara Koptik abad ke-7 ini dari St. Simeon Laze di wilayah ini. Di Mesir saat ini, Aswan penting karena lokasi bendungan tinggi yang akhirnya mengakhiri ledakan tahunan tepi sungai Nil.

Laut Merah terkenal oleh pembaca Alkitab sebagai laut yang Tuhan berpisah dengan tangannya sendiri sehingga Musa dan umat -Nya dapat menyeberang ke Sinai. Dinamai demikian karena pegunungannya yang berwarna kemerahan, itu adalah rumah bagi beberapa resor, yang terbesar di antaranya adalah Hurghada. Dunia bawah laut di Laut Merah hidup dengan lebih dari 800 spesies ikan dan juga memancing dengan kasar. Snorkellers dapat menjelajahi terumbu karang yang dianggap sebagai yang terbesar di dunia. Di samping Hurghada, ada hotel -hotel lain di wilayah yang memiliki pantai yang bagus, terumbu karang, dan golf juga. Wisatawan modern yang melarikan diri dari kota akan berempati dengan pertapa Kristen awal yang membangun biara -biara mereka di sini ketika mereka berusaha membebaskan diri dari semuanya. Hurghada terletak 380 km di tenggara Kairo.

Sinai adalah tempat Afrika bertemu Asia. Seperti Pantai Laut Merah, resor teratas dan sangat baik untuk olahraga air. Sharm El Sheikh, menuju ujung selatan Semenanjung Sinai adalah kota resor yang paling maju. Di sini Anda akan menemukan hiburan dalam bentuk kasino dan klub malam dan juga beberapa pusat perbelanjaan yang bagus. Kehidupan laut berlimpah dan terumbu karang sangat hebat. Sinai juga tempat tiga agama monoteistik besar bertemu. Anda dapat melakukan perjalanan ke Gunung Horeb, dikatakan sebagai Gunung Sinai di mana Musa menerima sepuluh perintah. Untuk umat Katolik Roma, meniru Paus John Paul II yang mengunjungi Biara St. Catherine di dekatnya pada tahun 2000. Biara ini seharusnya duduk di situs web Burning Bush Musa.

Orang -orang Mesir dari zaman kuno hingga saat ini selalu membangun kehidupan mereka di sekitar Sungai Nil. Karena itu bukan kebetulan, bahwa mungkin cara terbaik untuk melihat situs penting adalah dengan mengambil pelayaran Nil. Ada banyak kapal pesiar mewah yang menawarkan kapal pesiar Nil. Semakin banyak pelayaran yang berjalan dari Kairo ke Aswan dalam beberapa minggu. Namun tidak banyak yang bisa dilihat antara Kairo dan Luxor dan Anda akan mendapatkan nilai yang jauh lebih baik jika Anda memilih pelayaran antara Luxor dan Aswan. Pelayaran ini, yang biasanya membutuhkan waktu enam hari, berjalan di kedua arah dan Anda dapat memulai Aswan atau Luxor. Anda bisa sampai ke Luxor atau Aswan dari Kairo dengan mengambil penerbangan atau kereta tidur semalam. Petualang dan hemat juga dapat berlayar di sepanjang Sungai Nil dengan menggunakan perahu tradisional, Feluccas.

Musim panas di Mesir, yang jatuh antara April dan Oktober, panas dan kering. Musim dinginnya ringan dengan malam yang dingin. Waktu terbaik untuk dikunjungi adalah antara November dan Maret, di luar musim panas yang tak tertahankan. Pakaian ringan umumnya disarankan meskipun Anda mungkin membutuhkan sweater dan jaket untuk malam musim dingin.